Loyalitas Konsumen: 3 hal yang tidak Anda ketahui tentang Sales (Penjualan)

Penjualan bisa menjadi tugas menakutkan bagi setiap pengusaha muda.

Jika Anda sedang berkecimpung dengan bisnis baru, Anda harus menumpahkan hati dan jiwa ke dalam ide Anda. Karena Anda entah bagaimana harus meyakinkan orang lain untuk membeli ke – dan benar-benar membeli – ide Anda juga. Yang benar adalah, sebagian besar pengusaha tidak tahu apa-apa tentang mendapatkan proses penjualan yang efektif dan berjalan, apalagi cara untuk meyakinkan pembeli.

Saya selalu mulai dengan mengajarkan mereka tentang psikologi di balik penjualan. Kenapa? Karena kebanyakan orang berpikir penjualan adalah tentang memanipulasi atau mendorong orang untuk membuat keputusan. Tapi sebenarnya itu masih jauh dari kebenaran tentang penjualan .

Berikut adalah hal yang paling penting yang saya katakan orang-orang yang berkonsultasi kepada saya (dan penjual saya sendiri) dan juga tentang psikologi penjualan:

1. Orang tidak membeli produk atau jasa. Mereka membeli emosi atau perasaan.

Dengan “emosi,” yang saya maksudkan adalah: Perasaan yang diinginkan. Keunggulan. Cinta. Kenyamanan. Daya tarik. Keamanan. Atau kadang-kadang, sebaliknya – ketakutan.

Dan banyak lagi emosi atau perasaan disekeliling Anda yang dapat memposisikan produk atau solusi. Namun, Anda harus tahu apa yang menjadi perasaan pelanggan Anda yang mereka cari. Jika Anda tidak dapat menemukan, Anda tidak akan mengerti bagaimana untuk menjual produk atau solusi Anda kepada mereka.

Cara terbaik untuk menentukan ini adalah untuk meminta pelanggan menjelaskan apa yang penting bagi mereka dan apa yang mereka butuhkan dan coba merefleksikan kebutuhan mereka menjadi perasaan mereka yang Anda ingin dapati. Setelah Anda mengetahui hal ini, Anda dapat memposisikan solusi Anda di sekitar kebutuhan mereka dan kemudian menjual manfaat Anda – BUKAN fitur Anda.

2. Keadaan emosi atau perasaan mendikte keputusan untuk membeli.

Pernahkah Anda berada dalam suatu situasi yang dinamakan “rush shopping atau belanja cepat?” Sebuah keadaan di mana Anda ingin membeli sesuatu secara tergesa-gesa, meskipun perasaan Anda sekarang tidak ada hubunganny  dengan apa yang akan Anda beli?

Fenomena ini sering terjadi disaat di proses jual beli di . Pastikan Anda memperhatikan apa yang keadaan emosi atau perasaan pelanggan Anda sebelum menjual sesuatu kepada mereka. Apakah mereka sedang depresi? Jika demikian, mereka tidak boleh membuat keputusan pembelian yang besar. Apakah mereka dalam euforia “belanja cepat atau rush shopping” di mana mereka tidak tahu nilai apa yang Anda tawarkan? Kemudian hal terakhir yang Anda inginkan adalah pelanggan Anda tidak merasakan penyesalan beli produk atau solusi karena Anda menekan mereka untuk melakukan pembelian. Jika mereka menyesal maka sudah dapat dijamin Anda kehilangan loyalitas mereka.

Di atas semua, pastikan Anda juga berada dalam kondisi emosional atau perasaan yang baik bagi pelanggan Anda! Pelanggan dapat melihat jika Anda tidak dalam kondisi emosional yang baik untuk menjual mereka bisnis Anda.

3. Komunikasi adalah semua hal tentang nada suara dan bahasa tubuh – ini tak ada hubungannya dengan konten atau isi yang Anda sajikan.

Ini adalah kebenaran yang sudah lama kita ketahui, tapi masih mengejutkan bagi kebanyakan orang. Jika bibir Anda katakan “Belilah!” tetapi tubuh Anda dan cara penyampaian komunikasi Anda seperti mengatakan “jangan lakukan itu,”. Percayalah Anda tidak akan menang dalam proses transaksi. Rekam pembicaraan telepon Anda saat bertransaksi atau di saat Anda melakukan presentasi. Perhatikan nada dan cara Anda menyampaikan dan coba bertanya pada diri sendiri, “Apakah saya akan membeli dari orang ini?”

Jika jawabannya adalah “tidak”, maka Anda harus menyesuaikan cara Anda menyampaikan komunikasi. Untuk menjadi seorang Penjual yang lihai dibutuhkan banyak penyesuaian.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s